Saatnya Mulai Berorganisasi 50


 

Organisasi suatu kata yang sangat familiar dan sering diartikan sebagai suatu perkumpulan antara dua orang atau lebih yang memiliki suatu tujuan yang sama, dan  jangan sampai ada anggapan bahwa organisasi hanyalah urusan dunia yang akan menghabiskan waktu untuk suatu perbuatan yang sia-sia, tak menghasilkan apa-apa, dan hanya mengganggu waktu belajar saja, sehingga tumbuh rasa malas untuk ikut organisasi, misalnya saja bagi seseorang yang masih berada dalam lingkungan pendidikan sebut saja perguruan tinggi, biasanya banyak sekali oraganisasi baik yang intra ataupun extra yang berada dalanm lingkungan kampus, dimana mahasiswa bisa memilih organisasi mana yang sesuai dengan kecondongan hati.

Ketika seseorang sudah berada pada lingkungan kampus maka dia sudah bukan lagi anak sekolah yang seharusnya kegiatannya bukan hanya sekedar belajar dan belajar, kalau istilah ngetrennya kupu-kupu yaitu kuliah pulang, tapi hendaknya  mahasiswa mempunyai kegiatan diluar kegiatan belajar dan kuliah, karena pada dasarnya mahasiswa membutuhkan wadah untuk berexpresi dan pengakuan akan existensi diri yang bisa ditunjukan lewat pemikiran-pemikiran yang brilian, prestasi-prestasi, tanpa semua itu mahasiswa bak bunga yang berada didinding yang keberadaanya hanya sebagai pemanis ruangan, alias menambah jumlah penduduk Indonesia yang memperoleh  gelar sarjana  setiap tahunnya yang kemudian dijadikan sebagai bukti oleh pemerhati pendidikan dan  dianggap sebagai peningkatan mutu pendidikan dan semakin meningkatnya SDM penduduk Indonesia. Cogito ergo Sum begitulah  perkataan Rene Descartes yang seharusnya lebih bisa memberikan motivasi untuk senantiasa menghasilkan suatu produk pemikiran sehingga kita bisa dikatakan ada dan tidak Wujuduhu Ka Adamihi.

Disamping itu  usia mahasiswa bukanlah lagi  usia untuk menjadi anak mama, karena usia seorang mahasiswa yang rata-rata berumur 18 – 22 tahun merupakan usia di,mana ia sudah seseorang  mulai punya keinginan mandiri dan lepas dari keluarga selain itu membentuk orientasi kelompok sebaya, dan pemilihan kelompik ini juga perlu diperhatikan, yaitu suatu kelompok yang bisa membawa dampak baik bagi pengembangan kepribadian seseorang.

Ikut berkecimpung dalam organisasi sebenarnya selain mendapat pengalaman untuk mengembangkan diri, memiliki link yang luas dan masih banyaklagi manfaat lainnya, tapi lebih dari pada itu bahwa dengan ikut aktif dalam organisasi pada dasarnya kita juga sudah menjalankan perintah Allah sebagai mana yang termaktub dalam kitabullah “Dan adakanlah diantaramu sekelompok umat yang menyeru kapada islam yang mengajak kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkarang dan mereka itulah orang-orang yang beruntung (QS Al Imran: 104)”. Dan bukankah ciri-ciri dari orang yang bertaqwa adalah orang yang senantiasa menjalankan perintah Allah dan menjauhi segala larangannya, Apakah itu anda??? Semoga anda termasuk dari golongan orang –orang yang bertaqwa karena bagi mereka surgalah jaminannya.

Dari QS Al Imran itu bisa ditarik benang merah bahwa Allah memerintahkan hambanya untuk mendirikan sebuah perkumpulan yaitu sebuah perkumpulan yang mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemunkaran atau kejahatan, karena pada dasarnya setiap perkumpulan bisa melahirkan suatu kekuatan yang luar biasa,  karena perkumpulan itu terdiri dari beberapa individu yang memiliki suatu kelebihan dan kekurangan yang berbeda dan jika kelebihan itu bisa disatukan maka dari situlah lahir kekuatan yang luar biasa yang Insya Allah bisa menutupi kelemahan yang ada, dan dalam kenyataan nya per kumpulan yang melahirkan suatu kekuatan yang luar biasa itu bukanlah suatu perkumpulan yang bertujuan untuk kebaikan saja, tapi juga untuk keburukan, bahkan  dalam aksi mencopet itu juga merupakan aksi yang terorganisir dengan baik dan ada pula pembagian job discription dan mereka  bekerja secara rapi berdasarkan job description masing-masing, apakah anda  mau dikalahkan oleh pencopet, yang nota bene merupakan kegiatan yang tidak baik dan terlarang???

Ali ra pernah berkata  bahwa kebaikan yang tidak terorganisir bisa  dikalahkan oleh kejahatan yang tidak terorganisir, memang tidak mudah untuk menciptakan suatu oraganisasi yang solid karena dalam suatu organisasi terdapat individu yang tak jarang memiliki pendapat yang berbeda atupun motivasi beror ganisasi yang berbeda pula, dan dari perbedaan tersebut bisa menimbulkan konflik yang berkepanjangan bila tak segera diatasi, sehingga bisa berakibat pada rusaknya kesatuan aksi dari organisasi itu sendiri, dan hal seperti inilah yang sebisa mungkin harus diminimalisir, karena jika dalam suatu oragnisasi sudah tidak ada lagi kesatuan aksi dari para personilnya maka  bagaimana tujuan bersama bisa tercapai karena bagaimanapun oragnisasi terbentuk karena ada tujuan bersama dari beberapa orang.

Dan tentu saja untuk mencapai tujuan itu tidak semudah membalikan telapak tangan dan kesuksesan itu takkanpernah bisa diraih dalam angan-angan, tujuan yang besar maka  hambatannya  akan besar pula, hambatan sendiri bisa bersifat intern ataupun extern, pada dasrnya cara pandang terhadap suatu permasalahan itu juga berpengaruh terhadap kesuksesan suatu organisasi tersebut dalam meraih tujuan yang selama ini dicita-citakan. Ketakutan dalam mengahadapi hambatan  dalam oragnisasi sehingga menimbulkan rasa malas untuk ikut mnerupakan pemikiran yang kerdil, karena tantangan dan masalah yang timbul dalam suatu tubuh  organisasi hanyalah miniatur dari permasalahan yang ada dalam masyarakat, dan sekarang saatnyalah untuk berlatih untuk itu, so…. Take action dan mulailah berorganisasi!!!

 

 

Sebuah Catatan Untuk Mahasiswa, oleh Khusnul Mawaddah, ditulis tahun 2009

Leave a comment